Di celah kehidupan dD 15: Mazlan Pani (Yong Peng,Johor)

Bekas pemandu lori ini mempunyai kisah tersendiri. Dia antara yang paling awal memberi respon kepada fb KEDIDI, tapi tidak dapat ke bengkel kami kerana jauh dan tak mampu. Kami jangkakan dia tidak biasa dengan KL.

C27FDBC2-0274-43A4-B881-580CB0CC434C

“The Mines yang terkenal di KL itu adalah sebahagian dari cerita saya. Di situ saya mencari rezeki memandu lori mengangkut tanah sewaktu tempat itu masih lombong tinggal. Di situ, bukan saja tempat saya mencari makan, tapi tempat yang membuka pintu hati saya tentang ‘manusia’. Sebagai pemandu, saya selalu tidak cukup wang untuk menyara keluarga. Belum cukup bulan, daya minta pinjam pada taukeh saya, jawapan taukeh mengejutkan saya dan saya masih hiba sampai sekarang…’saya bukan taukeh, kamu dan yang bekerja ini la taukeh, kamu bagi saya makan, kalau kamu dan yang lain ni tak bekerja, saya tak dapat makan…. jangan cakap mau pinjam. Ini duit kamu’.

Berkali-kali Mazlan menyebut ungkapan itu sewaktu mendengar kisahnya sewaktu KEDIDI berkunjung ke RNR Parit Botak,Batu Pahat (28/12/17) sambil mengambil ukuran kaki kanannya yang di potong bawah lutut di hospital Batu Pahat akibat tertusuk Paku.

1016B372-1081-4B33-8588-F8CA35B1A4C6

Status sebagai OKU tanpa kaki yang berjalan menggunakan dua penyokong itu benar-benar memberi kesan kepada sosio ekonominya.

Saya tidak dapat bekerja, hanya mendapat bayaran bulanan dari SOCSO. Ini lah yang menyara keluarga saya.

Saya murung, sampai sekarang perasaan yang bukan-bukan sentiasa datang. Sejak di potong hingga sekarang hampir setiap malam saya  akan terjaga pada tengah malam dan tidak boleh tidur hingga kadang- kadang sampai subuh. Pada waktu itu fikiran merayau dan berbagai perkara pun terlintas… kalau tenguk fb saya, akan tahu saya aktif waktu itu.

‘Yang lebih berat adalah menghadapi masyarakat setempat. Saya rasa seakan-akan di pandang hina oleh sebahagian yang saya kenal. Malah ada wanita yang saya kenali berkata kepada saya, ‘ kalau suami saya macam ni.. saya akan minta cerai’….. kesakitan dan kesukaran yang saya lalui akibat di potong kaki ini tidaklah seberat keperitan dan kesakitan seperti itu’. Saya bertuah, isteri dan anak-anak tetap teguh menyokong saya.

‘Masjid adalah tempat yang paling menyeronokkan. Di situ, saya rasa di alu-alukan, di tolong pegang menaiki tangga, di bawa ke tempat yang sesuai dengan keperluan saya…. saya rasa DIHARGAI dan DISAYANGI’.

dD siapkan kakipalsu untuknya dan memberi mesej supaya datang untuk fitting dsn ambil….. jawapannya ‘sedang cari modal untuk ke ssna tuan’

lepas lebih 3 bulan, dD sekali lagi ke RnR Parit Botak dan berjumpa group Parit Botak sekali lagi dan menyerahkan kski kepadanya

F35A4C0F-31E6-47B7-B8D3-AC0F0F425340

Moga membolehkan insan ini berjalan semula, mendapat kembali harga dirinya…. mudah-mudahan 🇲🇾

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close