KAKI PALSU :🇲🇾 “Berat mata memandang….. kes dD🇲🇾

KAKI PALSU ??? …. Bukan sekadar kaki palsu!!!

‘Kehilangan’ itu pedih, sukar dan menyakitkan! Apatah lagi yang ‘hilang’ itu adalah anggota badan sendiri….yang ‘hilang’ itu ‘kenderaan’ yang membolehkan tubuh badannya bergerak, selama ini. Yang ‘hilang’ itu adalah kaki.

Dia menjadi OKU!! … dia ‘kelainan upaya’TETAPI, dia perlu hidup dalam masyarakat normal (lengkap upaya )… dia ‘di MINTA’ bergerak seperti normal… beraksi seperti normal… bekerja seperti normal…. “HIDUP SEPERTI ORANG NORMAL”

HAKIKAT nya ….. Jalan hidup nya  sudah berbeza, ia  sulit dan berliku……. hanya ‘mereka’ yang tahu…..  dan hanya segelintir sahaja  yang memahami ‘mereka’ !!!!

Bagi OKU sejak lahir… mereka membesar dengan melihat rakan sebaya yang normal. Dalam perjalanan usia nya itu, soalan ‘kenapa aku begini?’ selalunya membawa kepada rasa rendah diri dan marah diri. Mereka  perlu bersaing dengan insan normal dengan kayu ukur normal…. Bolehkah mereka???

Bagi OKU   yang datang dari kumpulan yang lengkap kaki tangan selama hidupnya. Dia pernah menikmati fungsi/guna kaki dan tangan itu, MAKA ….. hilangnya salah satu atau kedua anggota ini akibat kemalangan atau penyakit….. ia seakan-akan,   Kehidupan itu sendiri sudah BERAKHIR. 

Mereka hilang keupayaan bergerak. Mereka hilang  keupayaan untuk melakukan aktiviti rutin ‘biasa’ untuk diri sendiri. Hilang upaya bergerak mungkin juga ‘bermakna’ hilang punca pendapatan.

LEBIH PARAH dari itu, adalah kesan yang orang lain tidak nampak , tekanan perasaan dan krisis keyakinan diri yang melanda mereka . Menghadapi fasa getir seperti ini, mereka tertekan, murung dan ramai juga yang menyerah. …… saya ni menunggu masa saja‼️

7D54400F-3EA3-403F-A03D-D749B07B9472

“BERAT MATA MEMANDANG….. BUKAN SEKADAR KAKI !!” (kes dD)

dD kedidi menemui insan-insan istimewa yang melalui kehidupan sehari-hari yang sukar, ada pula yang memberi kesan besar dan tekanan kepada orang sekitarnya….. apa tah lagi membayangkan masa depan yang akan mereka lalui…..

1. Muhd Affin (9) 11/11/17 (Sejak Lahir)

5C95C5F6-50E0-427D-9A2C-3C2701BCB709

‘Mamat’ , dari kampung Laban Jaya , Gua Musang: tanpa dua kaki  (hanya di paras lutut), tangan kanan di paras siku, tangan kiri pula satu jari saja…. semua ini sejak lahir. Di pelihara oleh atuk dan neneknya, Pakda Zuki (63) dan Makda Timah (63). Bapa nya kurang upaya kerana kemalangan dan ibunya balik ke kampung asalnya.

Atuk pula sudah tiada pendapatan. Bergantung kepada bantuan Perkeso dan JKM. Neneknya sebelum ini membuat jeruk buah untuk di jual sudah tidak mendapat bekalan buah…. juga berhenti membuatnya. Sewaktu datang semula ke bengkel dD pada 1/7/18 (dia pernah datang 26/11/17 sewaktu membuat fitting untuk mamat), dia naik ke stor pakaian di tingkat atas bengkel , dia meminta ‘bagi dulu’ pakaian untuk dia jual di Gua Musang……..

Penjaga dan pelindung nya sudah tua dan lesu …Bagaimanakah anak ini akan mengharung masa depannya❓

2. Shaharuddin said (45) Pak Udin 30/11/17

D7D76D4F-3CE7-4C6A-B3A8-8B85005CD738

Pak Udin, dari Parit Raja. Batu Pahat: menjadi OKU pada usia 43 tahun, akibat diabetis. Tidak berupaya mengekalkan keluarganya, berpisah dengan isteri. Hilang punca pendapatan, gerai ‘hasil kampung’ di hadapan RNR Parit Botak, Batu Pahat terpaksa di tutup kerana dia tidak dapat lagi masuk ke kampung-kampung mencari hasil untuk jualan. Hampir setiap hari mengayuh kerusi rodanya ke RNR Parit Botak …. di situ dia boleh berjumpa dan berbual dengan rakan yang masih mahu berbual dengannya…..

7/7/18, dalam mood Aidilfitri yang ceria…dia update fb dengan mengunjungi saudara maranya di JB. 10/7/18, dia MEMULAKAN semula perniagaan yang telah lama terbengkalai.

Semangat hidup yang luar biasa  beberapa hari terakhir itu, barangkali adalah caranya memberitahu bahawa dia akan meninggalkannya…….Pak Udin kembali ke Rahmatullah pada Jumaat 13/7/17……. Moga rohnya sentiasa di cucuri rahmatNya.

 

8A7C263F-FBB9-41E0-98B9-C78E188DF4D0

3. Tengku Rizdwan (29) 5/12/17

969B842B-03F2-48B0-8573-690283FBFBD4

Tengku dari Kg Air Tawar, Kampung Raja. Besut, Terengganu: Bapa kepada dua anak ini, menjadi OKU apabila motosikal yang di tunggangnya terlibat  dengan kemalangan jalanraya. Pekerjaannya sebagai juruteknik di syarikat kontraktor kabel alat telekomunikasi di tamatkan. Punca pendapatan hilang tiba-tiba. Dia dan keluarganya tinggal bersama 3 saudaranya (juga sudah berkeluarga) di rumah peninggalan ibubapanya. Bergantung kepada ehsan saudaranya untuk kehidupan sehari-hari.

29/7/18, dD berkunjung ke pondoknya (dia dah buat rumah sendiri di kawasan keluarganya). Dia  mendapat  bantuan JKM Rm 200 sebulan , (kemudian di naikkan 250.00 sebulan). Dia dan isteri cuba menjual burger di luar pondok mereka…. “semalam terjual Rm 15 sahaja”….

CAFD0B69-CEAB-4C2F-967A-18DF9181150C

Dia meminta kami menghantar pakaian kepadanya untuk di jual (seperti Nenek Timah, dia mengetahui dD juga mempunyai stok pakaian sewaktu dia datang ke bengkel dD),

Pada 8/8/18, kami menghantar pakaian seperti yang di minta, agar dia dapat mencuba mencari pendapatan dengan menjual pakaian.

suara hatinya pada 30/8/18 (sehari sebelum hari kemerdekaan) yang di kutip di fb nya

23F9E116-8420-4D2A-BDCD-C1FC9B0CBDEA

Dia masih meraba-raba mencari laluan untuk bangkit semula!.

4. Izhari Abdullah (41) 6/4/18

2D6DE0B8-EC01-49E8-BD76-518BAE0A3E55

Izhari, Kg Mengkudu Laut, Rengit, Johor: OKU akibat kemalangan jalanraya sewaktu bekerja sebagai pengawal keselamatan di Melaka. Tiada pekerjaan, tiada pendapatan.. bergantung bantuan JKM RM 300 sebulan. Tinggal di rumah usang peninggalan ibubapa,  bersama adiknya yang ada jangkitan paru-paru dan abangnya OKU (lembam). 3 beradik yang kesukaran

6/4/17, sewaktu dD mahu menemuinya, kami memberitahu nya, kami akan pergi ke rumahnya , kami minta location. Dia diam! (rupanya dia buta huruf). Jumpa dia di kedai makan Kak Mai ( depan sjkc Chong Hwa. Rengit) . Dia mengerah kudrat nya memutar kerusi roda sejauh 5km dari rumah kediamannya di Kg Mengkudu Laut hingga ke situ !. “kenapa”. Ini jawabnya  “saya takut tuan tak jumpa saya… saya nak kaki!!!”

22/4/17, sekali lagi dD ke rumahnya untuk menghantar kaki palsunya (sumbangan insan yang berhajat membantunya). Alhamdulillah, proses fitting dan ubahsuai tidak banyak, dia dah boleh pakai dan berjalan.

Selepas itu, tidak dapat di hubungi… dia tiada whatapps, tiada FB dan telefonnya ‘tiada dalam perkhidmatan’……

Dia kelemasan??!

5. Amir bin Ahmad (34) 23/6/18

4895AE9F-FE09-4BAA-9683-F34E4E9FC91B

Amir, dari Bedong, Kedah: Bapa kepada 2 anak ini hilang pekerjaan sebagai operator kilang ‘rubber band’, apabila kakinya di amputasi akibat dibetis (dia mengetahui dia mengidap diabetis sewaktu kakinya dah tak dapat diselamatkan) . Dalam usia muda. Dia bergantung kepada bantuan JKM Rm 300 sebulan (isterinya bekerja kilang dengan pendapatan RM 1,000 sebulan). Dia telah memulakan perniagaan katering ‘Kambing Golek Utaqa’

52E48AB6-3999-4A35-965D-6B58688BF4C1

Amir sedang bangun semula….. dengan pantas!

6. Sonuraida (48) 25/6/18

5C558944-062D-434D-B5A1-CEC5ADB9BD1E

Aida, dari Felda Bersia. Grik: Ibu kepada 3 anak ini di amputasi atas lutut ( sudah 2 tahun di katil sabelum pakai Kaki Palsu dD).Bergantung kepada sumbangan JKM RM 300 sebulan.  Suami, ( Zubir) juga OKU menerima bantuan Baitulmal Rm 250.00 sebulan. Mereka menumpang tinggal di rumah ayahnya (rumah peneroka) sambil menjaga ayahnya yang juga uzur ( sakit tua)….. hidup penuh ujian!!

7. Adeli Mohamad (36) 2/8/18

4270B119-FEB8-4CDE-9F85-4E1CAF98A08B

Adeli, dari Kg Keledek, Kuala Lipis, Pahang. Bapa kepada 6 anak ini hilang punca pendapatan. Kini bergantung kepada pendapatan isterinya sebagai buruh ladang sebanyak RM 800 sebulan.

Tidak berkemampuan mendapatkan kaki palsu dan merasa sukar mendapatkan bantuan mendapatkan kaki…. dia melancarkan sendiri ‘tabung bantuan untuk kaki palsu nya” melalui fb peribadinya……Pada 28/6/18…

DA2A9110-4CDA-45FD-AEB2-1ECFBEFE6DDA

Dia mendapat tajaan penuh dari seorang sahabat dari Putrajaya yang mengenalinya melalui fb dan whatapps…..

8. Rohaya (54) 22/8/18

24E5234A-9825-4409-AD56-4EFB9CAE607F

Rohaya bt Ahmad (49) , Blok E, No 10, Rumah pangsa Taman Sri Mawar, Fasa 2, Senawang, Seremban. Ibu tunggal ini membesarkan anak dengan mengambil upah menjahit pakaian. 2015, dia menjadi lemah setelah pembedahan appendik, dia tidak dapat menjahit lagi seperti biasa. Julai 2017, di amputasi kaki kanan bawah lutut akibat penyakit saraf. November 2017, di serang stroke… Unsung hero adalah 2 anak lelakinya. Amarul hafiz (16), dia menyara keluarga sejak di tingkatan satu dengan membuat dan menjual kueh. Abangnya Amierul Hakim(22), yang belajar diploma kejuruteran makanikal di Uitm Pasir Gudang sewaktu ibunya kritikal, menolak tawaran belajar di UKM dan Uitm untuk ijazah kejuruteraan mekanikal sesi 2017.  Dia bekerja kilang 7am-7pm untuk menyara keluarga.

9. Fais (55)24/8/18

849D783A-ED17-4343-AE8F-50CFBB94102D

Mohd Nor Fais dari PPRT,kg Keda bandar, Siong Baling adalah mangsa tragedi bas rombongan Belia 4B Baling di Genting Sempah pada 18/10/10. Hilang kaki kanan atas lutut. Tragedi itu adalah kecil berbanding tragedi hidupnya selepas itu. Dia mendapat pampasan ratusan ribu (dia sebut 300,000)…. Yang semuanya telah hilang. Kini benar- benar sebatang kara, terbiar …tanpa kerja, tanpa matlamat. Talian hayatnya hanya bantuan bulanan JKM RM 400….. tanpa phone.

10. Norsaedah (57 )26/8/18

B23E979A-A47D-4FBC-8DC4-0BEDAB5409C4

Nor Saedah (49), semasa sihat bekerja di kantin sekolah. Tinggal di rumah teres setingkat 3 bilik yang kecil yang menampung 7 orang (5 anak, 1 cucu). Unsung hero adalah anak sulungnya Mohd Irfan(27), duda, yang melakukan apa sahaja untuk menyara keluarga ini….membuat dan menjual kueh, menjual rojak buah apabila di pesan, menhhantar gas jika di minta dan menjadi ‘pengawal Keselamatan’ gantian apabila di perlukan……. dan dia lah yang memujuk adiknya (OKU mental) yang sentiasa meragam dan marah-marah.

#########################

Perjuangan hidup mereka  amat berliku✍️

Maklumat lebih terperinci KEDIDI sila tekan butang ‘MENU’ diatas dan ke ‘ABOUT’,

MOGA MEMBANTU DAN DIBERKATI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close