KAKI PALSU :🇲🇾 “Berat mata memandang….. kes dD🇲🇾

KAKI PALSU ??? …. Bukan sekadar kaki palsu!!!

Kehilangan anggota badan adalah tanggungan yang  ‘berat’. Dia adalah OKU (orang kelainan upaya). Hakikatnya, dia hidup dalam masyarakat ‘normal’ (lengkap upaya) . MAKA, dia di ‘MINTA’ bergerak normal, beraksi normal, bekerja normal, “HIDUP SEPERTI ORANG NORMAL”

TAPI,  dia sudah berbeza. Hanya dia yang tahu dan, hanya segelintir yang memahami !!!!

Bagi OKU sejak lahir, mereka membesar dengan melihat rakan sebaya yang normal. Dalam perjalanan usia nya itu, soalan ‘kenapa aku begini?’ selalunya membawa kepada rasa rendah diri dan marah diri. Mereka  perlu bersaing dengan insan normal dengan kayu ukur normal.  Bolehkah ?

Bagi OKU   yang datang dari kumpulan yang lengkap kaki tangan selama hidupnya. Dia pernah menikmati fungsi kaki dan tangan itu, MAKA hilangnya anggota ini, akibat kemalangan atau penyakit, bagi mereka, Kehidupan itu sendiri seakan-akan sudah BERAKHIR. Menghadapi fasa getir seperti ini, mereka tertekan, murung dan ramai juga yang menyerah. …… saya ni menunggu masa saja!!!

7D54400F-3EA3-403F-A03D-D749B07B9472

“BERAT MATA MEMANDANG….. BUKAN SEKADAR KAKI !!” (kes dD)

dD menemui OKU yang melalui kehidupan seharian yang perit dan sukar. Roda kehidupan mereka berputar sekelip mata. …  DARI orang yang berupaya, dia boleh makan sendiri, pakai sendiri, bergerak sendiri …. kepada, hampir semuanya perlu di bantu orang lain. Dari orang yang menjadi sumber menyara keluarga kepada hanya mengharapkan simpati dan ehsan. Dari orang yang memberi kelegaan kepada orang terdekat berubah menjadi memberi tekanan kepada mereka (malah ada orang terdekat pun telah meninggalkan mereka).

Bagaimanakah mereka akan mengharungi hari-hari yang akan datang ???

 

1. Muhd Affin (9) 11/11/17 (Sejak Lahir)

5C95C5F6-50E0-427D-9A2C-3C2701BCB709

E5F854A3-3FBE-4765-87E7-AEC536124BE0

“Mamat nak pakai pakai kasut sekolah yang biasa tu…”  Pakda zuki.

‘Mamat’ , dari kampung Laban Jaya , Gua Musang, tanpa dua kaki  (hanya di paras lutut), tangan kanan di paras siku, tangan kiri pula satu jari saja…. semua ini sejak lahir. Di pelihara oleh atuk dan neneknya, Pakda Zuki (63) dan Makda Timah (63). Bapa nya kurang upaya kerana kemalangan dan ibunya balik ke kampung asalnya (dia tidak pernah mengenali ibunya).

Atuk dan neneknya adalah penjaga yang sudah tiada pendapatan (Pakda Zuki bergantung kepada bantuan bulanan dari Perkeso dan JKM). Sewaktu datang semula ke bengkel dD pada 1/7/18 , neneknya naik ke stor pakaian di tingkat atas bengkel , dia meminta ‘bagi dulu’ pakaian untuk dia mencuba jual di Gua Musang……..

Penjaga dan pelindung nya sudah tua dan lesu. Di benak mereka, “Bagaimanakah anak ini nanti…..????”

 

2. Shaharuddin said (45) Pak Udin 1/12/17

D7D76D4F-3CE7-4C6A-B3A8-8B85005CD738

929BFE63-3C65-48C9-8526-86AB9F1F4CFE

“Saya fikir, sampai mati pun saya tak akan boleh berjalan semula…. saya tidak mampu!” Pak Udin.

Pak Udin, dari Parit Raja,Batu Pahat. Menjadi OKU pada usia 43 tahun, akibat diabetis. Tidak berupaya mengekalkan keluarganya, berpisah dengan isteri. Hilang punca pendapatan, gerai ‘hasil kampung’ di hadapan RNR Parit Botak, Batu Pahat terpaksa di tutup kerana dia tidak dapat lagi masuk ke kampung-kampung mencari hasil untuk jualan. Hampir setiap hari mengayuh kerusi rodanya ke RNR Parit Botak …. di situ dia boleh berjumpa dan berbual dengan rakan yang masih mahu berbual dengannya!!!

6/4/18, dD sekali lagi singgah di RNR Parit Botak bertemu dengan Pak Udin (juga Mazlan Pani, wak Tukiran dan Mirza).  Kami bekalkan kaki palsu kedua untuk Pak Udin.  Dia amat selesa dan gembira dengan kaki palsu kedua ini (menggunakan pylon dan tapak dari Jaipur). Dia bergambar di tapak niaga miliknya yang sudah terbiar dan si penuhi lalang….

7/7/18, dalam mood Aidilfitri yang ceria…dia update fb dengan mengunjungi saudara maranya di JB. 10/7/18, dia MEMULAKAN semula perniagaan yang telah lama terbengkalai.

Semangat hidup yang luar biasa  beberapa hari terakhir itu, barangkali adalah caranya memberitahu bahawa dia akan ‘pergi’…….Pak Udin kembali ke Rahmatullah pada Jumaat 13/7/17.

8A7C263F-FBB9-41E0-98B9-C78E188DF4D0

Keperitan hidupnya sudah berakhir. Semoga rohnya dicucuri rahmat dan dirempatkan di kalangan orang beriman

 

3. Tengku Rizdwan (29) 5/12/17

CAFD0B69-CEAB-4C2F-967A-18DF9181150C

D28DFFBE-A0FB-4B18-9796-3C5278966AF5

“Betulkah ini Percuma….????” T. Ridzwan

Datang dari Kg Air Tawar, Kampung Raja. Besut, Terengganu. Menjadi OKU apabila motosikal yang di tunggangnya terlibat  dengan kemalangan jalanraya. Secara tiba-tiba kehidupannya berubah. Dia dan 3 insan yang di tanggungnya bergantung kepada ehsan saudaranya untuk kehidupan sehari-hari.

Dia datang ukur pada 5.12.17 dan kemudian fitting 19/12/17, semua urusan perjalanannya di tolong oleh rakan yang membawanya. Malangnya, kaki palsu untuknya tidak dapat di cuba sepenuhnya kerana tulang pada stump nya menonjol, menyebabkan dia kesakitan.

29/7/18, dD berkunjung ke pondoknya. Dia dah buat rumah sendiri di kawasan keluarganya. “kalau hujan….. bocor” ujarnya. Bantuan bulanan JKM nya telah di naikkan ke  RM250.00 sebulan. Dia dan isteri cuba menjual burger di luar pondok nya “dapat jualan lebihkurang RM 15.00 je satu malam….”

Dia masih meraba-raba mencari laluan untuk bangkit semula…..!!!!

 

4. Izhari Abdullah (41) 6/4/18

2D6DE0B8-EC01-49E8-BD76-518BAE0A3E55

FCBBDCE5-842D-4EF5-B835-B7C41AC6B580

“Saya tak boleh baca…..” Izhari

6/4/17, sewaktu dD mahu menemuinya, kami memberitahu nya, kami akan pergi ke rumahnya , kami minta location. Dia diam! (rupanya dia buta huruf). Jumpa dia di kedai makan Kak Mai ( depan sjkc Chong Hwa. Rengit) . Dia mengerah kudrat nya memutar kerusi roda sejauh 5km dari rumah kediamannya di Kg Mengkudu Laut hingga ke situ !. “kenapa”. Ini jawabnya  “saya takut tuan tak jumpa saya… saya nak kaki!!!”

Insan dari Kg Mengkudu Laut, Rengit, Johor ini menjadi OKU akibat kemalangan jalanraya sewaktu bekerja sebagai pengawal keselamatan di Melaka. Kini, tiada pekerjaan, tiada pendapatan.. bergantung bantuan JKM RM 300 sebulan. Tinggal di rumah usang peninggalan ibubapa,  bersama adiknya yang ada jangkitan paru-paru dan abangnya OKU (lembam). 3 beradik yang kesukaran

22/4/17, sekali lagi dD ke rumahnya untuk menghantar kaki palsunya (sumbangan insan yang berhajat membantunya). Alhamdulillah, proses fitting dan ubahsuai tidak banyak, dia dah boleh pakai dan berjalan.

A7E70BE7-58A9-4CEC-8D58-23E4DBEBB222

Selepas itu, tidak dapat di hubungi… dia tiada whatapps, tiada FB dan telefonnya ‘tiada dalam perkhidmatan’……

Dia kelemasan??!

 

5. Amir (34) 23/6/18

EA623A3C-D858-42CA-86D3-CC0BAF4294E3

88773E27-04D2-4594-B757-8774FBCE54BF

Amir, melaksanakan apa yang di hasratkan itu, dan sepantas ini…..

52E48AB6-3999-4A35-965D-6B58688BF4C1

Perkembangan hidupnya,  seperti yang dapat di kesan melalui update di fb beliau. Kambing golek adalah aset nya.  Tempahan semakin panjang dan dia sudah mampu mengupah satu team nya sendiri.

Amir sedang bangun… dengan pantas!!! Dia boleh menjadi inspirasi kepada insan menerima ujian seperti mereka.

 

6. Sonuraida (48) 25/6/18

5C558944-062D-434D-B5A1-CEC5ADB9BD1E

EFFAAB84-7807-4C1A-AE98-C8B5F0E67B75

E27CC079-FCC3-4A79-A1A9-684C5CC79864

“…terasa hidup tak berguna lagi !!” Sonuraida.

Pada 18/7/18, dia di bawa oleh suami dan dua mereka ke bengkel dD untuk fitting dengan kereta sewa yang di pandu oleh rakannya (mereka bersesak dalam kereta axia kecil).

Kaki palsunya agak istimewa kerana komponen lutut dan pylon adalah dari kaki palsu terpakai yang di sumbangkan oleh balu arwah ‘abang Ali’, kenalan mereka di Bersia yang bersimpati kepadanya (Ini mengurangkan kos kaki palsu beliau).

Hidup penuh ranjau  dan ujian. Walau pun sukar, kehidupan masih panjang untuk mereka!!

 

7. Adeli (36) 2/8/18

297CE02F-45B9-422E-B46C-48A2B28E35A9

ECBCD63A-043A-48FC-91D4-EF73FCF79529

“Rakan yang ramai mula menghilang, keluarga pun ada yang semakin jauh……” Adeli.

Dia memerlukan kaki palsu untuk membolehkannya bergerak berbuat sesuatu bagi mendapatkan pendapatan. Dia tidak berkemampuan. Dia cuba memohan dari berbagai pihak tetapi merasa  sukar untuk mendapatkannya…. dia melancarkan sendiri ‘tabung bantuan untuk kaki palsu nya” melalui fb peribadinya……Pada 28/6/18…

DA2A9110-4CDA-45FD-AEB2-1ECFBEFE6DDA

Dia mendapat tajaan penuh dari seorang sahabat dari Putrajaya yang mengenalinya melalui fb dan whatapps. Selepas mendapat kaki palsu tajaan rakannya itu, dia semakin aktif  menjadi broker jualbeli tanah di tempatnya, Kuala Lipis (dari fb nya).

Hidup perlu diteruskan. Tanggungan perlu diuruskan.

 

8. Rosslee (51) 3/8/18

701A2353-2942-4FF8-84C8-0AEC31F30069

B59B7987-C55A-4E73-BF46-5F5BE1299A1A

“ Tak de siapa yang  pandang …..” Rosslee

Rosslee, bekas jurujual dan agen berbagai produk ini, membawa keluarganya mencari rezeki di berbagai tempat, berpindah dari kajang ke Langkawi,  ke Batu Pahat, ke Tangkak dan setelah di amputasi ( tidak dapat bekerja), dia dan keluarga berpindah menyewa flat di kajang.

Kini tidak menpunyai sebarang pendapatan.  Keluarga ini  bergantung penuh kepada saraan 3 anak yang bekerja (kilang, jaga, hantar pizza), 2 masih menganggur dan 2 masih bersekolah.

Sukar, tetapi memiliki keluarga yang kental.

En. Rosslee,LAYAK untuk di pertimbangkan untuk program Mobility is life dan DILULUSKAN  oleh PruBSN Prihatin

 

9. Rohaya (54) 22/8/18

BDE98D39-FBF1-4BF6-B6D1-CC886EB76141

FAE29F29-0D1C-4C8E-AA9C-CC61660663F6

A8F8B28A-917A-4BA3-BCB1-C28011EDF1B3

 “kat sini , bantuan untuk orang kaya saja” Rohayah

Unsung hero adalah 2 anak lelakinya. Amarul hafiz (16), dan abangnya  Amierul Hakim(22).

“Saya hanya mahu kaki ini untuk bergerak urus diri sahaja dalam rumah. Kalau saya boleh urus diri saya, maka Amarul dan Ameirul  boleh lah pergi belajar lagi… mereka terlalu banyak berkorban untuk saya”, Pn Rohayah berbisik.

Taufan dan badai tidak mematahkan jiwa mereka!!!

Pn Rohayah LAYAK untuk di pertimbangkan untuk program Mobility is life dan DILULUSKAN  oleh PruBSN Prihatin. Dia penerima pertama dan hadir menerima di majlis pelancaran program di bengkel dD pada 28/9/18.

 

10. Fais (25) 24/8/18

5FA45EC4-15CF-4B76-A66C-92B24930F86F

09FD12DB-393B-473E-B52A-736FA0D4CD8B

A2DF3B63-3F39-44E2-B145-DBE3EF840F4D

Dia tak tahu macam mana nak mula !!!” Adib (kenalan, mangsa tragedi yang sama)

Tragedi  pada 18/10/10 itu adalah kecil berbanding tragedi hidupnya selepas itu. Dia mendapat pampasan ratusan ribu (dia sebut 300,000)…. Yang semuanya telah hilang. Kini benar- benar sebatang kara, terbiar …tanpa kerja, tanpa matlamat. Talian hayatnya hanya bantuan bulanan JKM RM 400….. tanpa phone.

Belum nampak sinar di hujung terowang. seakan cerah tetapi gelap.

Muhamad Nor Fais LAYAK untuk di pertimbangkan untuk program Mobility is life dan DILULUSKAN  oleh PruBSN Prihatin

 

11.Norsaedah (57 )26/8/18

985B9D13-C26B-41DF-BA2C-9CACD504F72C

76604AA1-E77F-4912-A30C-68D66660907F

8E497A7D-85E3-4174-BE2B-9BF3387E365D

“Dia juga tempat adiknya mengamuk dan melepas marah…” tentang anaknya Mohd Irfan.

Mohd Irfan (27), duda ini, adalah tonggak keluarga di rumah teres setingkat 3 bilik  kecil ini. Unsung hero yang menampung 7 orang (5 anak, 1 cucu). Unsung hero ini, melakukan apa sahaja untuk memberi sesuap nasi kepada ibu dan adik-adiknya.

Tabik hormat kepada keluarga kental ini!!! ujian besar kepada hanya yang mampu menanggung!!

Pn Nor Saedah LAYAK untuk di pertimbangkan untuk program Mobility is life dan DILULUSKAN  oleh PruBSN Prihatin. dD membuat fitting dan serahkan amanah PruBSN ini dirumahnya pada 8/10/18.

 

12. Hassan (25) 1/9/18

80BEB5DC-1D3B-4B77-A867-21AC2EA23FDA

11334D43-9514-48BE-A27C-D61D5F9D9EA1

6DFD1C5E-7342-4FAF-950B-3F44779EE630

Tidak perlu bayar ???” Hassan terkedu dengan “Mobility is life”

Hassan dan abangnya Said datang ke bengkel kedidi dengan motor kapcai untuk ukur. Dia tidak mampu membayar deposit dan meminta bayaran ansuran…..

OKU kental

Hassan LAYAK untuk di pertimbangkan untuk program Mobility is life dan DILULUSKAN  oleh PruBSN Prihatin. Dia datang menerima kakinya semasa majlis pelancaran program ini pada 28/9/

 

13. Mohamad Ali (44) 2/10/18

44C7383B-659C-49DB-ADAA-C7400245D616

1999ED6F-9D6F-4968-BEF7-8650C7C66DA7

… banyak betul bantuan dia kepada saya!! nasib baik saya di negeri ni”. Dia merujuk kepada ‘Zakat Selangor’.

Dia sentiasa sebak dan menangis setiap  kali ada ingatan masa lampau dan masa kini yang terlintas di fikirannya. Tentang ibunya, tentang tempat bermain semasa kecilnya, tentang perniagaannya, tentang rakan nya, tentang keluarga nya…. hampir tentang segalanya.

roda kehidupan terlalu pantas berpusing baginya. ujian berat kepada yang mampu menanggungnya!!

Mohamad Ali LAYAK untuk di pertimbangkan untuk program Mobility is life dan belum DILULUSKAN  oleh PruBSN Prihatin

14. Pn Zaleha (43) & suami 9/10/18

948324B4-36C6-4919-8378-DAA3F5566A8F

E3A0F4F9-04A6-461B-B10C-DDCC81EEACC3

MENGENALI KEHIDUPAN INSAN-INSAN ISTIMEWA INI MEMBERI MAKNA BARU KEPADA KEHIDUPAN KITA SENDIRI‼️‼️

Maklumat lebih terperinci KEDIDI sila tekan butang ‘MENU’ diatas dan ke ‘ABOUT’,

Perjuangan hidup mereka  amat berliku✍️

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close